Pesantren Ramadan, Perkuat Karakter Religius Anak

MIKJEPARA.com, JEPARA – Tadarus Al-Qur’an, menyimak kajian majelis taklim, buka puasa, hingga salat berjemaah. Itulah yang dilakukan para peserta pesantren kilat di Sekolah Dasar (SD) Negeri 1 Batealit, Kabupaten Jepara, pada Sabtu (15/4/2023) sore.

Dalam program ini mereka belajar berbagai ilmu agama, praktik ibadah, serta tentang akhlak yang mulia. Kegiatan sore itu merupakan puncak acara Ramadan SD Negeri 1 Batealit, Jepara.

Suasana Pesantren Kilat di SD Negeri 1 Batealit

Kepala sekolah Sri Sulistyo Nugrahini, menyampaikan bahwa pesantren kilat itu telah menjadi tradisi rutin dilaksanakan saat bulan suci Ramadan. Di sekolah ini, selain pendidikan formal ada pula kegiatan kerohanian.

Kegiatan tersebut, menurut dia, sengaja digelar untuk melatih mental anak-anak, sekaligus memperkuat karakter religius serta disiplin.

“Alhamdulillah tiap tahun banyak wali murid yang mendukung, ingin anaknya mengikuti program kerohanian ini,” ujarnya.

Peserta kegiatan kali ini, dikatakan Kepsek, berjumlah 79 anak. Terdiri dari 43 murid kelas V ditambah 36 murid kelas VI.

“Kebetulan anak-anak ini semuanya muslim,” kata dia.

Dimulai sekira pukul 16.30. Anak-anak pun antusias mengikuti kegiatan pesantren kilat ini. Rangkaian kegiatan sore itu diawali dengan berwudu, lalu bertadarus yang dipandu oleh para guru. Lantunan ayat-ayat suci Al-Qur’an pun bergema merdu dari halaman sekolah sampai ke penjuru SD. Selanjutnya, pembacaan tahlil dan doa sembari menunggu waktu berbuka puasa.

“Kita tanamkan nilai-nilai Islam untuk anak-anak, santri dan santriwati,” tuturnya.

Tepat pukul 17.40, suara sirine penanda waktu berbuka puasa terdengar. Momen yang ditunggu-tunggu tiba. Tersaji dihadapan para santri kilat segelas jus buah dan dua potong makanan ringan. Usai membaca doa buka puasa bersama, hidangan pembuka ini langsung disantap dengan lahap.

Rampung menyantap kudapan tersebut, para santri diajak menunaikan salat Magrib berjemaah. Lalu dilanjutkan zikir dan doa. Kemudian menyantap nasi kotak dengan lauk ayam. Selanjutnya, mendengarkan tausiah singkat atau kultum yang disampaikan dai dari dukuh sekitar. Dalam ceramah, ia mengajak untuk sama-sama bermuhasabah serta dirangkai dengan penjelasan mengenai keistimewaan ibadah saat Ramadan.

Pesantren kilat di SD Negeri 1 Batealit ditutup dengan tarawih dan salat witir. Diharapkan dengan adanya kegiatan ini anak-anak dapat memperdalam ajaran agama, serta bisa menerapkan dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari. (MIKJPR-01)

Reporter : AP/MD
Editor : Haniev

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here