Tempat Nongkrong Kebangsaan, Warung NKRI Kini Hadir di Jepara

MIKJEPARA.com, JEPARA – Mendapatkan kunjungan dari Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), kini di Jepara telah resmi berdiri warung NKRI di sekitaran kawasan kota, tepatnya di gedung Omah Jagong.

Kepala BNPT yang sedianya hadir meresmikan, diwakili oleh Direktur Pencegahan pada BNPT Prof. Irfan Idris. Warung NKRI sendiri akronim dari Wadah Akur Rukun Usaha Nurani Gelorakan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Direktur Pencegahan BNPT, Irfan Idris saat mengunjungi dan meresmikan Warung NKRI di kawasan Omah Jagong pada Senin (19/6/2023). (Foto : Bakul Kopi)

Tepatnya berada di sebelah barat Pos Polisi Shopping Centre Jepara, menghadap utara. Warung NKRI resmi dilaunching untuk umum pada Senin (19/6/2023). Kegiatan ini dihadiri juga oleh Ketua Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) Jepara, Lukito.

Disini juga tersedia beragam pilihan menu makanan dan minuman dengan harga terjangkau. Dan bisa kunjungi oleh masyarakat umum untuk nongkrong atau menikmati kuliner.

Bagi para pecinta kopi, tersedia juga banyak varian kopi yang langsung diracik oleh barista.

Direktur Pencegahan pada BNPT Irfan Idris menjelaskan, konsep Warung NKRI ini untuk mencegah berkembangnya paham radikalisme dan terorisme. Ini adalah bagian dari kotra-narasi yang ada dalam amanat Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2018.

”Kita seluruh komponen bangsa harus melakukan kesiapsiagaan nasional, kontraderadikalisasi, dan deradikalisasi,” ujarnya.

Narasi-narasi kebangsaan dan nasionalisme disuguhkan ke pengunjung dalam tiap santapan menu hidangan. Termasuk ditransformasikan melalui dialog-dialog. Di tempat itu, mereka juga bisa berbelanja produk hasil UMKM setempat.

”Di sini tempat ngopi, ngeteh, untuk santai, dan sesekali nanti ada dialog-dialog kebangsaan,” tuturnya. Selain itu, nantinya Warung NKRI ini juga dapat dijadikan wadah untuk memberdayakan para mantan narapidana kasus terorisme atau keluarganya.

Bagi pemilik produk, mereka pun bisa menjualnya di sini. Hal tersebut sudah berjalan di beberapa daerah, bahkan ada yang dikelola oleh korban bom. Idris berharap, nantinya suguhan-suguhan di Warung NKRI ini dapat melahirkan daya cegah dan daya tangkal yang kolektif.

Itu demi menguatkan pertahanan bangsa dari paham radikalisme dan terorisme. Mengingat potensi ancaman dalam tahun politik.

”Kita harus tampil menjadi perekat di tengah bangsa agar jangan provokator itu merusak persatuan dan kearifan lokal,” kata dia

Dia meyakini bahwa masyarakat Jepara, memiliki gen yang mampu mengolah sesuatu menjadi indah. Hal ini, menurutnya, tercermin dari karya-karya seni ukir khas Jepara. Terutama sebagai anak bangsa yang memiliki Bhinneka Tunggal Ika. (MIKJPR-01)

Reporter : DA/Xpo
Editor : Haniev

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here