Pemkab Jepara Berharap Mahasiswa Ikut Aktif Cegah Kekerasan Gender

MIKJEPARA.com, JEPARA – Pemerintah Kabupaten Jepara menaruh perhatian khusus guna menekan kasus kekerasan berbasis gender. Demi mewujudkannya, segenap mahasiswa dirangkul untuk bersinergi. Termasuk mendukung terwujudnya ruang setara bagi penyandang disabilitas.

Staf Ahli Bupati Jepara Bidang Pemerintahan, Hukum, dan Politik Muh Tahsin, menjelaskan persoalan kekerasan berbasis gender tak bisa ditangani secara parsial. Perlu adanya peran dan kontribusi dari berbagai pihak. Itu disampaikan pada Seminar Lembaga Pengembangan Pendidikan dan Inovasi Unisnu Jepara di Pendopo Kartini.

“Harapan saya, teman-teman BEM (red, Badan Eksekutif Mahasiswa) dapat berperan aktif mencegah kekerasan berbasis gender di lingkungan kampus maupun masyarakat,” ujarnya mewakili Penjabat Bupati Jepara H. Edy Supriyanta, Senin (11/12/2023).

Muh Tahsin menyampaikan, persoalan kekerasan gender menjadi salah satu atensi Pemkab Jepara untuk terus diminimalisir. Kegiatan ini, dia nilai jadi bagian dari upaya pencegahan kekerasan terhadap perempuan dan anak. “Ini juga sejalan dengan upaya yang dilakukan Pemerintah Kabupaten Jepara dalam menangani berbagai persoalan kekerasan berbasis gender,” kata dia.

Ia pun menegaskan, pemerintah daerah akan terus memberikan keberpihakan atas kesetaraan gender, disabilitas, dan inklusi sosial. Mulai dari akses pendidikan hingga pekerjaan. “Tahun ini, sudah dirintis sekolah inklusi.. Mengakomodir anak-anak yang berkebutuhan khusus tidak harus sekolah di SLB,” tuturnya.

Dalam seminar yang diikuti oleh peserta dari BEM se-Jawa Tengah itu, tampak hadir Rektor Unisnu Jepara Sadullah Assaidi, dan sederet narasumber kompeten. Diawali oleh Staf Khusus Menteri Ketenagakerjaan Hindun Anisah, membahas mengenai perlindungan pekerja perempuan dari kekerasan seksual di tempat kerja.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here